Thursday, April 25, 2013

Identifikasi Spesies Alga Merah (Rhodophyceae) :Amphiroa sp, Gigartina sp, Gelidium sp, Laurencia sp, dan Acanthopora sp


RHODOPHYCEAE

A.Deskripsi Umum
           Alga merah mempunyai habitat yang kosmopolitan tetapi paling banyak ditemukan didaerah tropis. Alga merah berada di bagian yang paling tinggi dari zone antar pasang hingga kedalaman yang lebih daripada alga-alga yang lain dikebanyakan tempat. Rhodophyceae kurang lebih memiliki 400 genus dan 2500 spesies. Kelompok ini hampir semuanya hidup di laut dan hanya kira-kira 12 genus dan kurang dari 100 spesies yang hidup di air tawar. (McConnaughey, 1983).Sejumlah alga merah mempunyai arti ekonomi yang penting baik sebagai makanan langsung bagi manusia maupun sebagai sumber ekstrak phycocolloid Sebagian besar anggotanya hidup di laut, hanya tiga jenis yang ada di air tawar, yang umumnya ditemukan di sungai mengalir, meskipun sebagian kecil yang uniselluler terdapat di tanah. Bentuk yang terdapat di laut mempunyai habitat yang bervariasi mulai dari intertidal sampai laut yang dalam (Dawes, 1981)
Ciri-ciri alga merah yang lain menurut Aslan (1998) adalah sebagai berikut.
a. Dalam reproduksinya tidak mempunyai stadia gamet berbulu cambuk.
b. Reproduksi seksualnya dengan karpogonia dan spermatia.
c. Pertumbuhannya bersifat uniaksial (satu sel di ujung thallus) dan multi aksial (banyak sel di ujung thallus).
d. Alat pelekat (holdfast) terdiri dari perakaran sel tunggal atau sel banyak.
e. Memiliki pigmen fikobilin, yang terdiri dari fikoeritrin (berwarna merah) dan fikosianin (berwarna biru).
f. Bersifat adaptasi kromatik, yaitu memiliki penyesuaian antara proporsi pigmen dengan berbagai kualitas pencahayaan dan dapat menimbulkan berbagai warna pada thalli, seperti: merah tua, merah muda, pirang, coklat, kuning, dan hijau.
g. Mempunyai persediaan makanan berupa kanji (floridean starch).
h. Dalam dinding selnya terdapat selulosa, agar, carrageenan, porpiran, dan furselaran.

        Rhodophyta dibagi menjadi satu kelas yaitu rhodophyceae. Kromatofornya mengandung klorofil a, karoten dan xanthophyl; mempunyai ficoerithrine dan fikosianin yang menyebabkan warna merah, cadangan makanan berupa tepung florida (Vashita, 1984)
Rhodophyta dibagi menjadi dua subkelas yaitu florideae dan bangioideae. Florideae mempunyai sel yang berhubungan satu sama lain yang dihubungkan oleh benang-benang sitoplasma, sedang bangioideae tidak demikian. Bangioideae mempunyai tubuh berbentuk filamen atau lembaran, sel yang banyak, terdiri dari satu bangsa (bangiales) dan marga poryphyra (Pandey, 1995).

B.Beberapa contoh Rhodophyceae
1. Amphiroa sp.
a.       Klasifikasi
Devisio   : Rhodophyta
Classis    : Rhodophyceae
Subclass : Florideae
Ordo       : Cryptonemiales
Familiy   : Corallinaceae
Genus     : Amphiroa
Spesies   : Amphiroa sp.

b.      Deskripsi
       Spesies ini berwarna merah dan mempunyai banyak cabang yang terdiri dari axis (cabang utama), primary branch dan secondary branch. Thallus berkapur mengandung Ca. Thallus membentuk hamparan setinggi 2-4 cm. Spesies ini melimpah di zona intertidal atas yang terisolasi atau tempat terbuka dan pada teluk kecil kedalaman 7 m, tumbuh menempel pada dasar pasir atau menempel pada substrat dasar lainnya di dasar lamun. Persebarannya banyak terdapat di daerah tropis, saeprti di Indonesia. Dalam dunia kesehatan banyak dimanfaatkan sebagai bahan anti mikrobia (Anonim, 2005b)

        Alga ini mengandung zat kapur pada thalli yang berbentuk silindris. Thallusnya berbuku-buku dan diantara nodusnya (sekat) terdapat internodus (ruas). Alga ini hidup dilaut, terutama dalam lapisan-lapisan air dalam yang hanya dapat dicapai oleh gelombang pendek. Hidup alga ini sebagai bentos yang melekat erat pada substrat (Anonim,2005a).

2. Gigartina sp.
a.       Klasifikasi
Devisio   : Rhodophyta
Classis    : Rhodophyceae
Subclass : Florideae
Ordo       : Gigartinales
Familiy   : Gigartinaceae
Genus     : Gigartina
Spesies   : Gigartina sp.

b.      Deskripsi
      Spesies ini memiliki substansi thalli lunak seperti gel dan tipis dengan warna ungu. Thalli-nya membentuk lembaran (disebut lamina atau blade) dengan percabangan yang rimbun, simple (biasa) atau dicotonus. Di permukaan thalli terdapat cystocarp yang jelas kelihatan berupa bintilan dan spermatongia-nya mengumpul pada ujung percabangan thalli(Anonim,2005a)

       Spesies ini biasanya tumbuh menempel di rataan batu pada terumbu, terutama di tempat-tempat yang masih tergenang air pada saat air surut rendah. Alga ini dimanfaatkan sebagai sumber agar-agar, carragenan, bahan anti bakteri dan bahan anti tumor. Alga ini juga kaya akan asam folat dan asam folinat (Anonim, 2005b).


3. Gelidium sp.
a.       Klasifikasi
Devisio   : Rhodophyta
Classis    : Rhodophyceae
Subclass : Florideae
Ordo       : Gelidiales
Familiy   : Gelidiaceae
Genus     : Gelidium
Spesies   : Gelidium sp.

b.Deskripsi
       Gelidium sp. merupakan salah satu spesies dari famili gelidiaceae. Spesies ini memiliki warna merah kecoklatan (pirang), bentuk tubuh seperti rumput atau semak, batang utama tegak dan mempunyai cabang-cabang yang terdiri dari axis (cabang utama), primary branch dan secondary branch. Sepanjang tubuhnya ditumbuhi bagian yang seperti duri. Di ujung cabang terdapat spical pit yang berbentuk bulat yang merupakan titik tumbuh. Alga ini memiliki holdfast yang berfungsi sebagai tempat melekat pada terumbu karang sehingga dapat beradaptasi dengan gerakan ombak pada zona pasang-surut (Anonim, 2005a).

        Alga ini termasuk dalam kelompok Rhodophyceae dan tergolong ke dalam carragenophyt, yaitu kelompok penghasil carragenan yang dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan pasta, bahan pembuat cream jelly, agar-agar dan roti. Selain itu Gelidium sp. memiliki kadar protein yang tinggi dan berbagai macam vitamin yang penting. Persebaran alga ini dipengaruhi oleh alam seperti substrat, salinitas, ombak, arus, dan pasang surut. Alga ini muncul di permukaan laut pada saat surut dan mengalami kekeringan 

4. Laurencia sp.
a,Klasifikasi
Devisio   : Rhodophyta
Classis    : Rhodophyceae
Subclass : Florideae
Familiy   : Laurencieae
Genus     : Laurencia
Spesies   : Laurencia sp.

b.Deskripsi
       Laurencia sp. mempunyai warna thallus hijau tua sampai merah kecoklatan karena adanya pigmen fikoeritrin. Axis pada spesies ini terkesan rebah dan memiliki holdfast untuk melekatkan diri pada substrat. Di percabangan axis terdapat primary branch yang pada ujungnya terdapat spical pit. Pertumbuhan di spical pit lebih cepat daripada bagian thallus lainnya. Alga ini termasuk alga tetrasporofik yang sel auxilary-nya akan terbentuk setelah melakukan fertilisasi dan tumbuh di atas sel pendukung karpogonium (Anonim, 2005a)
       Spesies ini memiliki tubuh yang berbentuk silindrik atau memipih, berwarna merah kecoklatan dan mempunyai cabang-cabang yang terdiri dari axis (cabang utama), primary branch dan secondary branch. Alga ini merupakan bahan makanan sebagai bahan pembuat agar-agar karena kandungan serat dan karbohidratnya yang tinggi. Alga ini paling banyak digunakan sebagai hidrokoloid, terutama pada pangan, farmasi, kosmetik dan sebagai anti jamur/anti fungal. (Anonim, 2005b).


5. Acanthopora sp.
a.       Klasifikasi
Devisio   : Rhodophyta
Classis    : Rhodophyceae
Subclass : Florideae
Ordo       : Ceramiales
Genus     : Acanthopora
Spesies   : Aconthopora sp.

b.   Deskripsi
      Thallus silindris, berduri lonjong runcing dan rapat yang terdapat di hamper seluruh permukaan thali. Percabangan tidak teratur, gembal merimpun di bagian atas rumpun dengan warna coklat tua. Rumpunnya dapat mencapai tinggi sekitar 15 cm. Alga ini berwarna coklat tua, dengan warna thali coklat kehijauan sampai ungu. Tubuhnya silindris, berdiri tegak dan sedikit bercabang. Thalli-nya berbentuk seperti jarum yang bertindak sebgai assimilator yang berperan dalam proses fotosintesis. Alga ini diolah oleh manusia sebagai bahan makanan, yaitu sebagai bahan pembuat agar-agar dan merupakan sumber karageenan untuk pasta (Anonim, 2005b).

        Organ seksual secara tipikal muncul di atas tricoblast yaitu cabang eksogenus yang dihasilkan dari sel sub apical sebelum sel pericentral dipotong atu di putus dari sel axial. Spermatangia berasal dari berbagai cara, hal ini tergantung dari genus partikularnya. Spermatangia lebih sering muncul diatas tricoblast. Spermatangia membentuk kelompok, yaitu suatu himpunan yang berbentuk silindrik. Pericarp muncul pada saat sebelum fertilisasi tetrasporongium diproduksi oleh sel pericentral.
        Sel ini dibagi secara longitudinal, dengan memotong dua pelindung sel dan land memotong transporangium secara distal dan menyisakan sel yang bentuknya menyerupai batang. Tetrasporangia akan selalu terbagi secara tetrahedral (Romihartono, 2001).

C.Potensi dan Pemanfaatan Rhodophyceae
1.Karagenan
        Alga merah yang mengandung banyak karagenan tertentu yang disebut dengan Pseudomonas Carragenivora. Beberapa jenis alga merah yang mengandung karagenan adalah dari jenis Chondrus, Euchema, Hypnea, Gigartina, dan Iridaea (Boot E, 1975). Sampai saat ini ada lima jenis karagenan dalam tanaman alga merah yaitu kappa, lamda, iota, Mu, dan Nu karagenan. Dalam industri kue dan roti , kombinasi antara garam natrium dan lamda karagenan dapat meningkatkan mutu adonan.pada produk makanan yang berasal dari susu, karagenan telah banyak dikenal dengan sebagai bahan aditif yang penting.Penambahan karagenan 0,01-0,05% pada es krim sebagai stabilisator yang baik, seadng penambahan karagenan 0,02-0,03% pada susu coklat dapat mencegah pengendapan coklat dan pemisahan es krim serta meningkatkan kekentalan lemak. Bila dikombinasikan denagn garam kalsium, maka lamda karagenan akan sangat efektif sebagai gel pengikat atau gel pelapis produk daging. Dalam bidang industri farmasi karagenan dapat dipakai untuk memperbaiki sifat suspense dan emulsi produk, sedang dalam industri pasta gigi penambahan karagenan 0,8-12 % akan memperhalus tekstur dan memperbaiki sifat busanya. Dalam bidang bioteknologi karagenan juga digunakan sebagai amobilisasi enzim, terutama jenis kappa karagenan.

2.Agar-Agar
         Agar-agar banyak diperoleh dari alga merah jenis tertentu yang disebut Pseudomonas atlantica. Beberapa jenis alga merah yang telah dilaporkan sebagais penghasil agar-agar adalah dari jenis Gelidium, Gracillaria, Pterocladia sp., Acanthopeltis japonica, Ahnfeltia plicata. Agar-agar adalah produk kering tak berbentuk yang mempunyai sifat gelatin. Molekul dari agar-agar terdiri dari rantai linear galaktan yaitu polier dari galaktosa dengan ikatan a-1,3 dan b1,4. Dalam menyusun senyawa agar-agar, galaktan dapat berupa rantai linear yang netral ataupun yang sudah tersubstitusi dengan metil atau asam.Fungsi utama agar-agar adalah sebagai bahan pamantap, pengemulsi, bahan pengental, bahan pengisi, dan bahan pembuatan gel. Penggunaan agar–agar terutama dalam terutama dalam bidang makanan terutama dalam pembuatan roti , sup, saus, es krem, jelly, permen. Dalam industri farmasi agar-agar bermanfaat sebagai bahan obat pencahar atau peluntur dan pembungkus obat antibiotik. Dalam industry kosmetik agar-agar digunakan untuk aditif dalam pembuatan salep, lotion, krem, lipstick, dan sabun. Dalam industri kulit agar-agar digunakan untuk sebagai bahan pemantap permukaan yang kaku dan penghalus, serta sebagai campuran pembuatan pelekat polywood. Agar-agar juga banyak digunakan dama pembuatan pelat film, pasta gigi, semir sepatu, dan sebagainya.


Sumber ;
Anonim. 2005a. Petunjuk Praktikum Biologi Laut. Jurusan Perikanan. UGM. Yogyakarta
Anonim. 2005b. Alga Hijau, Alga Merah, Alga Coklat (http://www.iptek.net.id/biola/Pi -
        UGM//). Diakses 27 September 2005
Aslan, L. M. 1991. Budidaya Rumput Laut. Cetakan I. Kanisius. Yogyakarta.
Bold, H.C. dan M.J. Wynne. 1978. Introduction To The Algae, Structure and  
       Reproduction. New Delhi : Prentice Hall Of India.
Dawes, C. J. 1990. Marine Botany A Wiley Interscience. Publication John Wiley & Sons.
        New York.
Dodge, J. D. 1973. The Fine Structure of Algae Cells. Academic Press. London.
Kasijan Romimohtarto, Sri Juwana. 2001. Biologi Laut : Ilmu Pengantar Tentang Biologi
        Laut.   Jakarta : Djambatan.
Loveless, A.R. 1989. Prinsip-prinsip Biologi Tumbuhan untuk Daerah Tropik 2. PT
        Gramedia. Jakarta.
Mc Counnaughey, B. H. Dan Zottoli. 1983. Introduction Marine Biology.. The C. V.
         Mosby Company. St. Louis. Toronto-London,USA.
Nontji, A. 1993. Laut Nusantara. Penerbit Djambatan, Jakarta
Nybakken, J. W. 1992. Biologi Laut : Suatu Pendekatan Ekologis. Alih Bahasa : Dr. H.
         Muhammad Eidman Msc.dkk. Jakarta : PT Gramedia.
Pandey, S.N. and P.S. Trivedi. 1995. A Textbook of Algae. Vikas Publishing House.
         New Delhi.
Romimohtarto, K. dan Juwana, S. 2001. Biologi Laut : Ilmu Pengetahuan tentang Biota
         Laut. Djambatan. Jakarta.
Taylor, W. R. 1960. Marine Algae of the Eastern Tropical and Subtropical Coast of the
         Americas. New York : Ann Akbor the University of Michigan Press.
Vashita, B. R. 1984. Botany For Degree Student Part I. New Delhi : Algae Scandal and
         Company Ltd.
Zottoli, Robert dan McConnaughey, Bayard H. 1983. Pengantar Biologi Laut. Cetakan
         keempat. The C.V. Mosby Company. St Louis, Missouri



Reactions:

4 comments:

  1. Terima kasih infonya, sangat bermanfaat sekali tulisan nya untuk menunjang tugas kuliah saya :)

    ReplyDelete
  2. edyaaan lengkap plus daftar pustaka..#josgandoskotoskotos :D

    ReplyDelete
  3. @all: terima kasih komennya, semoga bisa membantu yh kawan :)

    ReplyDelete
  4. Thanks for sharing :)
    materinya sangat membantu..

    visit my page : http://erisoncs.student.ipb.ac.id

    ReplyDelete

Jika dirasa bagus informasi di atas mari sebarkan informasi ini dengan menyertakan sumbernya karena berbagi itu indah, terima kasih :)